Saturday, 20 Apr 2024
  • Selamat Datang Di SMP Muhammadiyah 1 Kota Probolinggo "Pendaftaran Peserta Didik Baru Tahun Ajaran 2024/2025 Mulai tanggal 14 Februari s/d 31 Juli 2024. Daftar segera, Bersama kami."

Ketentuan Tentang Sholat Iftitah Sebelum Qiyam Ramadan

Ketentuan Tentang Sholat Iftitah Sebelum Qiyam Ramadan

Sebelum mengerjakan Qiyam Ramadan, disunahkan mengerjakan salat sunat dua raka‘at ringan (Salat Iftitah). Sebagaimana dijelaskan dalam hadis Nabi Muhammad saw: “Dari Abu Hurairah dari Nabi saw, (diriwayatkan bahwa) beliau bersabda: Jika salah satu di antara kamu mengerjakan qiyamul-lail, hendaklah ia membuka (mengerjakan) salatnya dengan salat dua rakaat ringan.” [HR. Muslim, Ahmad, dan Abu Dawud].

Salat Iftitah dapat dikerjakan secara berjamaah sesuai dengan salat tarawih yang sebaiknya dikerjakan secara berjamaah. Dasarnya adalah hadis Nabi Muhammad saw:

“Diriwayatkan dari Makhramah bin Sulaiman sesungguhnya Kuraib hamba ibnu Abbas telah menceritakan bahwa dirinya berkata: Saya bertanya kepada Ibnu Abbas, bagaimana salat Rasulullah saw pada malam hari dimana saya bermalam di tempatnya sedang beliau (Rasulullah) berada di tempat Maimunah. Beliau tidur, lalu sampai waktu telah memasuki sepertiga malam atau setengahnya beliau bangun dan menuju ke griba (wadah air dari kulit) kemudian beliau berwudlu dan aku pun berwudlu bersama beliau, lalu beliau berdiri (untuk melakukan salat) dan aku pun berdiri di sebelah kirinya, maka beliau menjadikan aku berada di sebelah kanannya, kemudian beliau meletakkan tangannya di atas kepalaku, seolah-olah beliau memegang telingaku, seolah-olah beliau membangunkanku, kemudian beliau salat dua rakaat ringan-ringan, beliau membaca ummul-Qur’an pada setiap rakaat, kemudian beliau mengucapkan salam sampai beliau salat sebelas rakaat dengan witirnya, kemudian beliau tidur. Maka sahabat Bilal menghampirinya sambil berseru; waktu salat wahai Rasulullah, lalu beliau bangkit (bangun dari tidurnya) dan salat dua rakaat, kemudian memimpin salat orang banyak.” [HR Abu Dawud, kitab as-Salat, bab fi salat al-Lail, hadis no. 1157].

Salat iftitah dilakukan dengan cara:

1. Pada rakaat pertama setelah takbiratul-ihram membaca doa iftitah:

سُبْحَانَ اللهِ ذِى الْمَلَكُوْتِ وَالْجَبَرُوْتِ وَالْكِبْرِيَاء وَالْعَظَمَةِ

“Subhanallah dzil malakuti wal jabaruti wal kibriya-i wal- ‘adzamah”

Dasarnya adalah hadis Nabi saw:

“Diriwayatkan dari Hudzaifah bin al-Yaman ia berkata: Aku pernah mendatangi Nabi saw pada suatu malam. Beliau mengambil wudlu kemudian salat lalu aku menghampirinya dan berdiri di sebelah kirinya lalu aku di tempatkan di sebelah kanannya, kemudian beliau bertakbir dan membaca: Subha-nallah dzil malakuti wal-jabaruti wal-kibriya-i wal-‘adzamah.” [HR. ath-Thabrani dalam kitab al-Ausath dengan mengatakan bahwa perawinya orang terpecaya, juz 1: 107].

2. Pada rakaat yang kedua hanya membaca al Fatihah saja. Berdasarkan hadis riwayat Abu Hurairah : Bahwa Rasulullah saw bersabda:”Jika seorang diantaramu salat di waktu malam, maka hendaklah ia membuka/memulai dengan salat dua rakaat singkat” [HR. Muslim, Abu Dawud, Ahmad].

3. Setelah selesai melaksanakan salat iftitah berjamaah lalu mengerjakan salat Tarawih.

penulis
adminsmpmusapro

Tulisan Lainnya

0 Komentar

KELUAR